Archive for April, 2010


SALAM IMTIHAN…

Selamat menghadapi Imtihan akhir semester semua sahabat-sahabat mahasiswa Universiti Darul Iman Malaysia Terengganu yang akan bermula pada 18 April 2010. Sedikit perkongsian dalam fatrah imtihan. Semoga Allah mempermudahkan segala urusan…

IMTIHAN DUNIA VS IMTIHAN AKHIRAT

Maksud Firman Allah s.w.t. :
“Maha Suci Allah yang menguasai segala kerajaan , dan DIA Maha Kuasa atas segala sesuatu. Yang menciptakan mati dan hidup untuk menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya, dan DIA Maha Perkasa, Maha Pengampun.” (al-Mulk : 1-2)

Maha suci Allah, Maha Agung Allah yang menciptkan segala makhluk secara berpasang-pasangan. Siang dan malam, pagi dan petang, besar dan kecil, tinggi dan rendah, baik dan buruk, hidup dan mati, syurga dan neraka, lelaki dan wanita, dunia dan akhirat serta banyak lagi….

Jika kita sama-sama merenung sejenak dan cuba membuat sedikit penelitian dalam ayat ini yang mana Allah s.w.t. mendahulukan kalimah al-maut daripada al-Hayah. Adakah secara kebetulan atau hikmah disebaliknya. Melihat kepada kitab-kitab tafsir kita mungkin akan bertemu dengan jawapan bahawa adalah kerana kematian itu lebih susah dihadapi berbanding kehidupan ini.

Bagaimana pula gambaran di dunia ketika mana kita menghadapi imtihan. Bila mana manusia tahu waktu dan tarikh peperiksaan, maka berlumba-lumbalah para pelajar untuk mengulangkaji, menghafal dan sebagainya sedangkan tarikh itu tidak mustahil boleh berubah dan juga boleh jadi dibatalkan. Dalam masa yang sama kita tahu bahawa imtihan akhirat (kematian) itu suatu perkara yang pasti Cuma masanya kita tidak ketahui… apa pula persediaan kita untuk menghadapinya.

Imtihan dunia kita berbekalkan dengan hafalan, kefahaman dan alat-alat tulis kita, imtihan akhirat pula berbekalkan amalan yang ikhlas lagi bertepatan dengan syariat Allah s.w.t. Persediaan untuk menghadapi imtihan dunia mungkin di kalangan kita telah pun ada yang sempurna kelengkapannya, namun bagaimana dengan keperluan berhadapan dengan imtihan akhirat? Kita fikir-fikirkan…

Natijah daripada imtihan dunia kita akan dapat menilai dan melihat melalui persepsi sebagai manusia bahawa, mereka yang memiliki keputusan yang baik adalah mereka yang lebih baik usahanya dalam belajar dan manakala yang kurang baik adalah mereka yang kurang belajarnya. Begitu jugalah natijah imtihan akhirat. Siapa yang Berjaya melaluinya dengan baik merekalah golongan yang lebih baik amalannya, makanya baginya ganjaran syurga Allah dan manakala mereka yang terkandas pasti bakal terheret ke neraka adalah mereka yang bermain-main dengan kehidupannya. Na’uzubillah…

MARI MENGORAK LANGKAH

Kejayaan kita dalam imtihan dunia akan datang adalah terletak pada usaha dan kesungguhan kita pada hari ini . Begitu pula halnya kejayaan kita dalam imtihan akhirat yang pasti kita hadapi Cuma tidak pasti bila waktunya adalah terletak pada usaha dan kasih saying Allah pada kita. Persoalan utamanya adalah matlamat kita telah pun ada, imtihan dunia untuk lulus dengan cemerlang dan imtihan akhirat untuk memperoleh redha Allah dan ganjaran syurganya jadi, binalah strategi dan disiplinkan diri dengannya serta beristiqomah padanya menuju ke arah matlamat yang ingin dikecapi.
Namun seandainya pada ketika ini matlamat masih kabur, pasti jalannya juga akan menjadi kabur yang akhirnya menggelincirkan kita dari jalan yang sebenar. Oleh itu berwaspadalah kita dengan apa yang ada disekeliling kita. Dunia ini persinggahan sebagai ladang tanaman untuk menyemai benih amalan yang hasilnya bakal kita tuai di akhirat kelak. Imtihan dunia dan imtihan akhirat zahirnya mempunyai persamaan namun hakikatnya ada perbezaan yang mana perbezaan itu hanya mampu dilihat oleh mereka yang memiliki bukan sahaja mata indera yang celik tapi juga mempunyai mata hati yang celik.

Bersungguh dalam membuat persediaan menghadapi imtihan dunia engkau akan dapat hasilnya di dunia. Manakala bersungguh-sungguh membuat persediaan untuk menghadapi imtihan akhirat juga pastinya akan engkau perolehi ganjarannya di akhirat. Namun, ramai orang yang Berjaya dalam imtihan dunia belum tentu Berjaya dalam imtihan akhirat akan tetapi kebiasaanya orang yang Berjaya dalam imtihan akhirat adalah juga mereka yang Berjaya dalam imtihan semasa di dunia dahulu.

من حسنت بدايته حسنت نهايته
“Sesiapa yang elok pada permulaannya lazimnya akan elok juga kesudahannya.”

Salam Imtihan buat semua…

p/s : Usaha, doa dan tawakal dalam segala amal perbuatan insyaAllah mudah-mudahan kita semua dipermudahkan segala urusan… Aameen…

Ketika mula-mula saya mendaftar dan menyertai laman rangkaian sosial Facebook, saya tertarik dengan satu fungsi dalam aplikasi ‘Photos‘ yang dikenali sebagai ‘Tagging‘. Mungkin dalam Bahasa Melayu boleh diterjemahkan sebagai ‘penandaan’.

Fungsinya, pengguna Facebook yang muat naik gambar ke dalam album fotonya boleh melakukan ‘tagging‘ iaitu menanda pengguna-pengguna lain yang ada dalam gambar tersebut. Aturannya ringkas, semudah ABC, dan hasilnya gambar-gambar yang ditanda itu secara automatik akan masuk dalam senarai ‘Photos of‘ bagi pengguna lain yang ditanda.

Menariknya fungsi ‘tagging‘ dalam aplikasi ‘Photos‘ ini, ialah semua gambar-gambar yang dilakukan tagging kepada seseorang pengguna akan terkumpul di bahagian ‘Photos‘ di profile nya. Mungkin pengguna tersebut tidak pernah mempunyai atau melihat gambar yang ditagkan itu. Tetapi ‘tagging‘ membantu pengguna mendapatkan dan mengumpulkan gambar-gambarnya yang ada pada orang lain. Itu dari sudut positifnya.

Dari sudut yang lain, tagging adalah satu operasi penyebaran gambar kepada khlayak pengguna Facebook secara berleluasa. Lagi banyak nama-nama yang ditag pada satu-satu gambar, bererti makin ramai pengguna yang dapat melihat gambar tersebut. Contohnya, satu gambar ditagkan kepada 10 pengguna, dan setiap pengguna secara purata mempunyai 200 orang kawan atau ‘friends‘. Bererti sekurang-kurangnya 2000 pengguna dapat menatap gambar tersebut.

Jadi apa masalah dengan penyebaran gambar ini? Masalahnya ialah apabila gambar yang ditagkan kepada ramai pengguna itu mengandungi unsur yang tidak baik. Contohnya, pendedahan aurat atau lain-lain kandungan yang mengaibkan dan menjatuhkan maruah.

Saya sedih melihat sebahagian rakan-rakan pengguna Facebook yang makin terhakis rasa malunya. Tidak segan memuat naikkan gambar-gambar yang mendedahkan aurat lagi mengaibkan. Yang lelaki meletakkan gambarnya tanpa berbaju, memperagakan pusatnya, berseluar pendek, menampakkan pehanya. Yang perempuan meletakkan gambar sekumpulan anak dara waktu di asrama wanita dengan masing-masing berpakaian tidur mendedahkan rambut dan aurat lain.

Kemudian, gambar-gambar mengaibkan ini disebarkan pula dengan cara tagging kepada pengguna lain seberapa ramai yang boleh. Sekurang-kurangnya dia telah melakukan dua kesalahan.

Pertama: Memuat naikkan gambar yang mendedahkan aurat, dan memberi peluang kepada pengguna lain dari kalangan rakan-rakannya menatap gambar-gambarnya yang mendedahkan aurat. Hukumnya, rata-rata ahli fatwa berautoriti pada zaman kini berpendapat memperlihatkan gambar mendedahkan aurat kepada orang lain adalah haram. Ia termasuk dosa bantu-membantu dalam perkara maksiat.

Kedua: Menyebarkan gambar tersebut kepada rakan-rakan pengguna lain melalui fungsi ‘tagging‘, mendedahkan lagi gambar tersebut kepada khalayak pengguna yang lebih ramai. Dosanya lebih besar, kerana dia menjadi penyebab kepada berleluasanya satu maksiat kepada Allah. Kaedah dalam agama menyatakan orang yang menunjukkan kepada satu kejahatan, akan dibebankan dengan dosa tersebut dan dosa orang yang melakukannya.

Amat malang orang yang dibebankan dengan dosa yang banyak lagi berterusan, disebabkan oleh perbuatannya menyebarkan gambar yang demikian.

Saya menyeru kepada semua rakan-rakan pengguna Facebook, jika ada gambar-gambar yang dimuat naikkan mengandungi unsur yang mendedahkan aurat dan mengaibkan, wajarlah ia dipadam. Jangan memandang perkara ini satu isu remeh. Kerana resam orang beriman, melihat satu dosa umpama gunung yang hampir menghempapnya. Sebaliknya resam orang kafir, melihat satu dosa umpama lalat yang hinggap di batang hidungnya.

Kredit untuk Hasanhusaini.com

Bersama Ulamak…

datanglah beramai-ramai, rebut peluang bersama dengan Ulamak